danandwhitsonline

Pastikan ketiga hal ini dapat membantu bisnis Anda bertahan dari krisis

Spread the love

Tren COVID-19 saat ini memiliki dampak ekonomi yang signifikan. Kebijakan pemerintah yang memberlakukan berbagai pembatasan sosial, mulai dari Pembatasan Masyarakat (PSBB), Pemberlakuan (PPKM) hingga PPKM mikro, menciptakan kondisi yang sangat sulit bagi perusahaan untuk beroperasi.

Ada juga pembicaraan tentang larangan baru-baru ini. Banyak perusahaan sedang mempertimbangkan untuk menemukan cara baru untuk mempertahankan bisnis mereka.

Mengingat berkurangnya ketidakpastian fiskal, saran diperlukan tentang bagaimana mengubah persepsi reformasi sebagai prioritas dan bagaimana mengidentifikasi peluang yang layak.

Menurut Forum Ekonomi Dunia, pemilik bisnis dapat memilih dari tiga opsi dan menjawab pertanyaan untuk mengembangkan bisnis tangguh mereka. Tidak ada

1. Gunakan kemampuan baru staf Anda

Ketika berbicara tentang kreativitas, itu jelas terkait dengan kewajiban manusia dan sosial majikan. Tim tata kelola perusahaan yang tumbuh paling cepat memberikan perhatian khusus kepada pemimpin tim, manajer proyek, dan manajer program yang mendukung dan mengelola usaha baru perusahaan. .

Anda dapat melakukan ini yang terbaik. Kedua, perusahaan dapat “mengambil” kualitas terbaik dari perusahaan pesaing yang mungkin menghadapi pemotongan gaji, PHK, dan sejenisnya. Untuk memastikan bakat baru layak untuk diinvestasikan, pertama jawab pertanyaan berikut:

Jika Anda mencari bakat kreatif, apakah Anda penasaran? Apakah kita berinvestasi dalam pemahaman yang lebih dalam dan mengembangkan keterampilan para pemimpin kreatif yang kita pahami? Apakah kita pengusaha dipilih oleh inovator yang ingin kita pekerjakan? Jika tidak, mengapa tidak? Langkah apa yang akan kita ambil untuk mempertahankan staf yang berkualifikasi tinggi?

2. Teliti kebutuhan pelanggan dan temukan inovasi baru.

Suara konsumen sangat penting untuk mengetahui apa yang terjadi di pasar. Terkadang umpan balik pelanggan adalah tanda perubahan yang akan datang. Untuk menentukan bagaimana kami memenuhi kebutuhan pelanggan, pengguna dapat menjawab pertanyaan berikut:

Apakah kita mulai dengan proses pengembangan inovasi teknologi atau kita sendiri yang memiliki merek produk dan membandingkannya dengan sampel dari pelanggan? Ditulis oleh World Economic Forum per Senin, 20 Juli 2020).

Kedua, berapa banyak yang kita investasikan dalam waktu akses, tidak termasuk penelitian dan pengembangan, orang dan ide penjualan.

Baca Juga : 5 cara sederhana membuat laporan keuangan bisnis, jangan menyerah.

3. Jangan takut mengambil resiko dan belajar dari kesalahanmu your

Pengusaha harus didorong untuk mengambil risiko yang tepat. Perusahaan kreatif cenderung melampaui toleransi, dengan cepat menangani kepadatan dan belajar dari kompleksitas yang terkait dengan kesalahan kreatif tertentu.

Tidak ada yang puas dengan keraguan. Cara perusahaan menghadapi ketidakpastian yang tidak dapat diatasi ini adalah dengan membedakan antara pemimpin baru dan tantangan yang mereka hadapi.

Investor perlu memahami jahwareerkooda, berbagi risiko dengan mitra pembangunan, dan mengelola serta mengelola risiko keuangan sedikit lebih banyak. Setelah diluncurkan, mereka memimpin dalam membentuk konsep seperti demo cepat, pengujian hemat biaya, dan desain yang ringkas.

Pengguna dapat menjawab pertanyaan-pertanyaan ini dan menentukan apakah mereka bersedia mengambil risiko:

Apakah pengalaman dipandang sebagai momen pembelajaran atau sumber penundaan dan kesalahan yang mahal? Apakah kita didorong untuk mencoba hal-hal kecil yang cepat untuk memuaskan minat, mempelajari sesuatu yang baru, atau menguji perspektif kita? Apakah kita mempertimbangkan langkah pertama untuk membawa produk ke pasar? Sejauh mana kita akan menciptakan jaringan pengetahuan eksternal yang akan kita ikuti secara aktif?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *